Friday

Pesan

papan kekunci kutenung dari senja
punggung dilabuh ke sofa
keluhan berat kulepas
namun ibarat sesuatu masih belum terlepas

"Banyak kali mak pesan. Benda belum pasti jadi milik kita. Kenapa perlu menagih pada yang tak selayaknya?"

kalini keluhan berat dihela

Tuhan,

apa Kamu benci aku sebegini rupa?
hingga kesakitan yang kau hujankan
tidak terdaya kutadah

biarkan aku beradu seketika
hingga tidak tercelik kembali pun tak apa
aku rela daripada terus-terusan disakiti

Neraka Dunia

aku bangkit dari tidur
celarunya fikiran sesiapapun tidak mampu mengerti

buntu aku buntu
segulung tali dan kipas siling sahaja yang kelihatan

"Tuhan, apakah ini bagaimana aku merujuk-Mu?"

sakit, Tuhan
sakit.

satu persatu kau hujaniku dengan bala-Mu

apa Kau fikir aku cukup padu?
apa Kau fikir jiwa cukup padat?

untuk membaham setiap satu derita Kau tampilkan?

jendela berwarna ungu ku selak luas
Tuhan, aku melutut dan bersujud
jangan seksa aku lagi

aku cukup menderita dengan segala yang Kau hadiahi

beri aku bernafas seperti lautan yang luas itu
jangan humban aku ke dalam neraka dunia ini lagi

meskipun di neraka yang kekal itu nanti
jujur,
aku belum bersedia untuk kedua-dua ini



Ujian

pabila air-air mata dihujani pilu
pabila api-api dimarak perih
pabila mata-mata ditopeng benci
pabila mulut-mulut diludah sumpah-seranah

saktinya ujian Dia 
hadamlah

kerana disebaliknya

punya secebis kemanisan
yang mungkin belum bisa
dirasa hari ini

Monday

Koyak

sial


kena bluetick pun aku boleh koyak



fuck love