Thursday

Janji Mati


dalam setiap tar yang dia pijak, setiap tanah yang dia lenyek, dia hanya tersenyum. setiap detik itu, dia terus berjalan ke hadapan tanpa menoleh, tanpa melihat; siapa dan apa yang ekori dirinya itu? dia sentiasa senyum dan walaupun senyuman itu bukan senyuman yang manis, dia teguh menyenyum diri lalu berganggapan, semua ini tak pernah berlaku. sedangkan, hatinya? siapa yang erti? siapa? tiada siapa. tiada.

dia duduk di sisi katil 'single'nya itu, comot benar keadaan katil itu. dengan selimut dan cadar serta bantal yang bertaburan, tak kemas. dia memegang sebatang pena berink hitam dan ada buku nota merah jambu di atas katilnya. tangannya kaku, fikirannya bercelaru, hatinya kayak ada yang cubit2 nakal. namun, dia tidak habis pikir. kenapa, rasa ini menjelma lagi? ah, malah hari2, setiap detik, pasti menjelma.

lalu dia mengambil keputusan untuk melupakan semua yang 'freak' itu dan mengemas biliknya berupa sangkar tikus. sedang mengemas kamarnya, dia terpandang sebuah kotak berwarna silver. kotak apakah ini? lalu dibukanya kotak itu.

baju, tiket wayang, cincin, surat, foto dan sekuntum mawar layu.

"sayang, kamu masih ingat foto ini? cincin ini? dan semua dalam kotak ini? nah, ini kenangan kita. kenangan indah kita sewaktu kita bersama. sayang, jangan menangis tatkala kamu membaca tulisan ini. tulisan yang menjadi feveret kamu, waktu dalam sekolah tinggi dulu. sekarang? cuma ada kamu dan jiwa aku. jiwa? mana jasadku? jasad di mana kamu gemar merangkul erat, mendekatkan wajahmu ke dadaku. mana jasadku? maaf sayang. tuhan telah mengambilnya. tapi kamu tolong jangan pikir, tiada lagi yang tinggal bersamamu. ada, sayang. ada jiwaku yang tulus cintakan kamu! sayang, jangan menangis, meski sukar untuk kamu terima. sayang, aku mencintaimu sayang. tapi tolong, balaslah cintaku, dengan mencintai jejaka lain yang mampu membahagiakanmu seperti aku lakukan terhadapmu. sayang, simpan sisa cintamu kepada jejaka itu buatku. aku tetap mengasihimu. jika rindu, kamu jangan menangis. tapi, kamu harus kuat untuk tidak menangis kerana diriku bukan untuk kamu tangisi, tapi untuk dicintaimu. biarpun, yang kamu tatap, adalah pemergianku. salam sayang -kekasihmu"

mata yang dari tadi mengumpul air mata, nah, mengalir jua. rasa itu pedih. rasa itu, pilu. rupanya, segala rasa aneh yang mengalir dalam jiwanya, adalah arwah. ya, arwah. dan kini, dia masih menanti arwah.

arwah kekasihnya, pernah ukir janji, untuk bersama2nya sampai mati. dan arwah, telah kotakan janji itu. dia membentuk senyuman. ya, dia juga berjanji perkara yang sama dengan arwah.

'kalau arwah boleh kotakan janji itu, kenapa aku tidak?'

"Abang, Ikah rindu."

5 comments:

Dezee said...

Im sorry for your lost..Al-Fatihah..

syafiqakarim said...

kalau rindu,
doa-doa untuk nya


al-fatihah ikahh

Päk Läng said...

tuhan lebih menyayanginya.

mendiang soe hok gie pernah menulis di dalam catatan hariannya; “seorang filsuf yunani pernah berkata bahwa nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan tersial adalah berumur tua. berbahagialah mereka yang mati muda."

al-fatihah

hanaahmad said...

doakan yang terbaik untuk dia di sana kawan.

keron said...

tabah ya kawan! aku sungguh belum mengerti rasa kehilangan, tapi melihat orang2 di sekelilingku juga sudah cukup memdihkan. aku tak mampu kata aku tahu persis apa yang kau rasa. satu sahaja ucap aku buat kamu.

moga hati kamu terus tabah dan moga hati kamu itu Tuhan jentik dengan kekuatan super saiya!